REMAJA itu kok harus nakal sih Ma?

Nah… kali ini saya share pengchldalaman saya menangani beberapa kasus remaja yang masalahnya yang paling banyak di sebutin versi orang tua adalah :

  1. Nakal, udah ga bisa di nasihati, di suru – suruh ga nurut
  2. Malas sekolah karena entah ada apa di sekolah, kok dikit – dikit mutung sekolah.
  3. Prestasi belajar dan konsentrasi di sekolah kayaknya kurang.
  4. Kalau belajar kok susah banget, banyak mainnya… belajarnya kalau mau ada ujian aja
  5. Anak saya ini lo pendiam, pemalu… tapi kadang juga pemarah..

Saya yang dengar keluhan begitu di usia saya yang sekarang dengan berbekal ilmu yang saya pelajari.. spontan saya tersenyum sambil sedikit menghela nafas, mbatin…. Saya mbatin, suara di dalam hati saya langsung masuk ke pengalaman masa sekolah atau masa remaja saya… dan saya kembali pada pengalaman bahwa, saya pun saat remaja begitu..dan orang tua saya selalu ngomel berulang – ulang dan mengatakan hal seperti para orang tua di atas… dan tahukahhh, respon saya juga saat itu bête banget dan panas banget telinganya… Batin saya :

  • Gampang aja nieh papa mama ngomong harus rajin belajar… malas ah… enak main… tahu gak sih kalau guru di kelas itu neranginnya bosenin banget.. suara kecil.. tulisan gak jelas…dan saya harus sekolahh 7 jam sehari… haloooo….. dan pulangnya capek.. dan masih harus di suru duduk dan kelihatan belajar lagi… haloooo… that’s so boringggggggg…
  • Aku pemalu dan pendiem dan males sekolah kenapa? Karena kalau ribut tuh temen – temen kasar, bisa nya misuh, trus guru – guru juga hampir semua gak enak banget mukanya klo ada siswa yang nanya.. di kira si siswa gak dengerin lah, atau di kira sok pinter.. jadi si guru malah member harapan lebih dan Tanya balik dan selalu kasih si siswa itu soal sulit, maju ke depan lah dan sebagainya… kan malu klo ga bisa… iya kalau abis ga bisa terus di ajarin… nah kebanyakan abis di permalukan.. gak di jawab pula itu gimana benernya…

Itu sih batin saya aja… di jaman saya.. ternyata….. di jaman sekarang lebih canggih lagi dan pinter – pinter ya anak – anak, saya sampai bengong denger keluhan dari anak jaman sekarang… mungkin efek dari sudah banyak pendidikan yang mengedepankan aspek psikologis dan religious ya… seperti ini nih yang saya jumpai :

  • Kenapa sih ma, anak remaja itu harus nakal, gangguin temen… kan kita sudah sekolah.. tapi kok tetep aja banyak yang berusaha nyalahi aturan… mending aku gak usah sekolah dari pada aku tambah rusak dan sedih.. mama sedih juga kan?
  • Mama itu tidak sekolah… kan yang sekolah aku.. aku yang ngerasain… aku yang lihat dan dengar.. mama kerja dan pulang malam… trus aku mesti cerita gimana lagi supaya mama ngerti dan percaya sama aku… ga semudah itu ma…
  • Aku itu mau kuliah psikologi ma… bukan sosiologi.. itu kan keinginan mama… ya mama aja yang kuliah sana.. ini hidupku ini yang aku suka… manusia itu unik ma.. aku tidak sama sama mama…
  • Ma kan banyak orang sukses meski tidak sekolah… apa sukses itu harus sekolah? Aku kursus aja ma sesuai hobiku… menggambar, bola… aku mau jadi atlet dan seniman.. sekolahnya gak usah intens gitu.. kan gak semua di pakai di masa depan… gak perlu belajar sampai serumit itu… ntar aku stress n gila gimana?

Waduh.. saya bengoonnggg… anak jaman sekarang… sudah pada dapet pelatihan asertivitas ya di sekolaah… astaga… saya klo jadi orang tua respon normalnya ada dua macam : pertama saya lagi normal dan akhirnya saya diam saya refleksi peran saya terhadap anak saya; kedua saya gak terima dan Tanya balik dengan kata – kata dan nada marah “kamu itu ngomong seenaknya sendiri, bantah aja, rasain ntar kalo udah jadi orang tua!”.. kalau Anda gimana?

Selanjutnya..

Apa yang saya lakukan untuk membantu kasus seperti ini?

Saya jelasin singkat aja ya… sederhana aja.. kalau detil nya ntar chat pribadi sama saya aja…ya.. apalagi kalau nulis pakai sumber pustaka dan sebagainya.. haduh.. itu ntar di buku terbitan saya ya… hayoo sapa yang mau daftar PRE ORDER buku – buku saya? Buruan pesan ya..saya kasih diskon PRE ORDER hahahha…

Jadi ini yang saya lakukan :

  1. Tanya tujuan datang ke tempat saya, membuat kesepakatan goal bersama : anak lebih sabar, tetap sekolah dan belajar apapun alasannya, anak percaya diri, anak lebih mudah menangkap pelajaran, emosi terkendali — kalau ada di luar ini bisa juga ditambahkan.
  2. Sesi dengan Anak :
    1. Kenalan cek goal, ha ha hi hi dulu.. tes! Dan cek present state.
    2. Minta anak bayangin kondisi ideal yang sangat jelas dan merasakannya, diulang – ulang. nama tekniknya perpaduan circle excellence, afirmasi, anchor, dan self hipnosis
    3. Minta anak bermain peran merasakan jadi orang lain dan mengomentari sebuah situasi bersama orang lain tersebut atau dirinya sendiri, kadang jika perlu ada sebuah penyembuhan luka batin juga bisa di beri forgiveness.
    4. Mengubah fisiologi atau gerakan untuk membuat lebih prima dan semangat dalam kehidupan sehari – hari
    5. Pediatric hypnosis time
  3. Sesi dengan ibu/ayah/pendamping :
    1. Kenalan cek goal
    2. Analisa gaya parenting
    3. Konseling dan mengajarkan tips parenting.
    4. Kalau ada yang bermasalah, ya minta di terapi juga…jadi bukan hanya anaknya aja.. tapi orang tua juga harus ada sesi terapi…
  4. Jumlah sesi minimal 2 kali pertemuan… melihat situasi dan kondisi kompleksitas masalah.. jika anak dan orang tua kooperatif rata – rata lebih cepat selesai.

HASILNYA GIMANA?

Beberapa perubahan terjadi :

  1. Lebih percaya diri, gak masalah lagi, bahkan jika harus di depan kelas presentasi, sudah tidak dredeg, paling kadang lupa sedikit saja sama yang udah dihafalkan, dan berani menatap lawan bicara.
  2. Bisa bekerja sama dan mulai saling menanyakan kabar pada anak – anak yang selama ini bermusuhan.
  3. Semangat sekolah, bermain jadi berkurang dan lebih menurut dan akrab dengan orang tua.

Kurang lebih itu yang dapat saya bagikan… dalam artikel “mengapa remaja itu harus nakal sih ma?” di akhir sesi, pesan saya sama orang tua biasanya : nakal atau tidak itu pilihan, andapun pernah sebagai remaja kan.. ayo bayangin masa remaja Anda? Adakah tindakan nakal, yang bahkan melebihi nakal sederhana anak Anda? Nah kalau udah, brati Anda tau dong rasanya? Dan gimana tuh caranya pas Anda meredam kenakalan Anda saat remaja dahulu… nah gunakan pengalaman itu untuk cerita dan sharing pada anak Anda.. tidak usah malu… santai aja…

Dann… ingat.. anak – anak sangat sugestif.. tiap malam di doakan ya… yang baik – baik.. ntar berubah sendiri kok… otomatis.. karena setiap kali saya kasih training, selalu orang yang paling di sayang adalah “Orang Tua”, alasan mereka sekolah bahkan sampai sarjana atau bekerja mati – matian adalah untuk “membahagiakan ORANG TUA”… Anda juga kan? Jadi.. bangunlah relasi yang hangat dengan anak Anda.. lebih baik senyum dan katakan teguran perlahan dengan kalimat yang positif

SALAM SEMANGAT untuk ANDA para ANAK dan ORANG TUA

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s